Arsip Tag: Buku baru

Inspirasi Jonner Napitupulu


Saya bersama Jonner Napitupulu di Hotel JW Marriott Jakarta, Jumat 9 Agustus 2019

Buku ke-11 yang saya tulis dan diterbitkan berjudul “The Inspiring Story: Sebuah Biografi Jonner Napitupulu”. Buku ini diterbitkan Gramedia Pustaka Utama dan diluncurkan pada 9 Agustus 2019 bertepatan dengan HUT ke-60 Emma Siahaan (istri Jonner Napitupulu).

Buku ini memuat kisah kehidupan Jonner Napitupulu, pengusaha asal Medan, Konsul Kehormatan Polandia di Medan, seorang Doktor lulusan Leeds University, Inggris. Diberi judul “The Inspiring Story” karena kisah kehidupan Jonner memberi inspirasi bagi anak-anak muda yang masih berjuang untuk tidak mudah menyerah dalam mengejar cita-cita dan impian.

Lahir dari keluarga sederhana, Jonner sejak kecil sudah menunjukkan daya juang dan sikap pantang menyerah. Dia pernah membantu ayahnya menjaga kios beras di Pasar Pringgan dan membantu ibunya menjual kain di Pasar Muara Takus, Medan. “Hidup ini keras, terutama bagi keluarga yang berpenghasilan pas-pasan seperti kita. Kalian harus berhemat agar hari esok masih ada,” demikian pesan ayah Jonner, Intan Napitupulu, dan ibunya Dame boru Siagian. 

Kultur masyarakat Batak rela tidak makan enak, rela tidak membeli perhiasan emas, rela tidak membeli baju baru –seperti tergambar dalam lagu karya Nahum Situmorang “Anakkon Hi Do Hamoraon di Au” (Anakku adalah harta paling indah dalam hidupku). Banyak orangtua yang meskipun kondisi ekonomi lemah, bahkan berkekurangan, namun rela bekerja keras, membanting tulang asalkan anak-anak mereka dapat menyelesaikans sekolah, melanjutkan kuliah di perguruan tinggi dan lulus sebagai sarjana.

Jonner sadar betul pengorbanan ibu dan ayahnya yang sangat bernilai bagi dirinya. 

Meski tidak “extraordinary”, namun kehidupoan Jonner peniuh warna dan bervariasi. Dia pernah menjadi dosen di Fakultas Teknik Universitas Sumatra Utara (USU) Medan, juga pernah menjabat Gubernur Distrik Lions Clubs Indonesia sampai dijuluki sebagai “Gubernur Distrik Tsunami”. 

Aktivitasnya sebagai Konsul Kehormatan Polandia di Medan mengharuskannya terus berkomunikasi dengan Duta Besar H.E. Beata Stoczynska. Pengalaman ini menambah eksposur kehidupannya di antara para konsul dan duta besar negara-negara sahabat Indonesia.

Bersama Ketua Umum Kadin Sumatra Utara Ivan I Batubara dan pengurus lainnya, Jonner Napitulu bersama-sama mengembangkan Kadin di provinsi tersebut. Bisnis Jonner saat ini bergerak dalam bidang “civil engineering”, infrastruktur, dan perkebunan sawit. Selama aktif di Kadin, Jonner belajar tentang bisnis, tentang perlunya membangun jejaring. Dia termotivasi kalimat, “Make friends and do business among friends and do business with busy people because busy people are effective”. 

Di Perkumpulan Gaja Toba Semesta -komunitas alumni ITB yang berasal dari Sumtra Utara yang diketuai Ramles M Silalahi-, Jonner peduli membantu mengembangkan bidang pendidikan dan berharap generasi muda Batak berkarakter unggul. Tak ada jalan lain untuk meraihnya selain dengan belajar, berbuat terbaik, menguasai iptek, dan menerapkan GRIT, passion and preserverance. 

Sampai usianya saat ini (pada 2019 usianya 63 tahun), Jonner Napitupulu bersyukur memiliki istri yang setia yaitu Emma Siahaan, perkawinan mereka diberkati, sepasang putra-putri dan seorang cucu yang kehadirannya membawa suka cita dalam keluarga, juga rumah yang nyaman di Medan dan Jakarta. Jonner juga bersyukur memiliki bisnis yang masih berjalan dan menghasilkan, berkehidupan sosial: diberkati menjadi berkat bagi orang lain.

“Do the best and let God do the rest,” demikian pesan Jonner yang selalu diingat putrinya, Lydia Napitupulu, sampai sekarang. “Daddy sosok superhero,” ungkap Britto tentang sosok sang ayah. 

“Jonner adalah tipe lelaki yang penuh perhatian dan bertanggung jawab pada keluarga, berani mengambil inisiatif untuk bertindak kalau dia yakin itu benar. Jonner bukan tipe no action talking only,” kata Emma Siahaan, istrinya. 

“Jonner adalah sahabat yang rendah hati dan sportif,” kata Samuel Hutagalung, sahabatnya di SD Negeri I Medan. “Sudah sepantasnya Jonner sukses dalam hidup,” ungkap Franz S Simanjuntak, sahabatnya di SMP Negeri I Medan. “Jonner adalah sahabat yang dipercaya dan menenangkan hati,” kata Sri Umiyati, sahabatnya di SMA Negeri I Medan. “Jonner sosok pendiam dan baik hati. Hidupnya rapi dan teratur,” kata Ricardo Simanjuntak, keponakannya.

“Jonner pengusaha daerah yang sukses dan salah satu prominent businessman di Medan,” kata Yasonna H. Laoly, Menteri Hukum dan HAM, sahabatnya di USU Medan. “Jonner pengusaha daerah berwawasan nasional yang berhasil mengoptimalkan network,” kata Edy Rahmayadi, Gubernur Sumatra Utara, sesama alumni SMA Negeri I Medan. 

“Semoga kisah hidup Jonner yang dituangkan dalam buku ini menjadi inspirasi bagi generasi muda Batak dan kaum muda Indonesia,” kata Beata Stoczynska, Duta Besar Polandia untuk Indonesia.  ***

Sampul buku “The Inspiring Story – Sebuah Biografi Jonner Napitupulu”
Iklan

Tony Wenas, Sang “Trouble Shooter”: “Problem is My Middle Name”


Masa muda Tony Wenas penuh warna-warni. Dia bersekolah di SMA Kanisius Jakarta yang semua muridnya lelaki. Dia sering kabur dari kelas dan sering lolos. Di masa SMA  itu pula, Tony menyalurkan bakat musiknya dengan menghidupkan band Kanisius, dan mengantarkan band SMA itu meraih juara.

“Tony Wenas pada masa SMA memang sering kabur dari kelasnya. Penjaga sekolah sering membantu Tony. Anehnya, meski sering ngabur dari sekolah, Tony selalu dapat nilai bagus. Suatu kali saya mencoba kabur dari kelas, eh malah tertangkap,” cerita Rhenald Kasali, teman sekelas Tony Wenas di SMA Kanisius dalam peluncuran buku berjudul Tony Wenas, Chief Entertainment Officer, Work and Fun are Soulmates di Airman Lounge, Hotel Sultan Jakarta, Sabtu (8/4/2017) malam. Buku yang ditulis Robert Adhi Ksp itu, diterbitkan PT Gramedia Pustaka Utama. MC acara malam itu, Lilo KLA Project, mengocok perut sekitar 250 orang yang hadir dengan joke-joke khasnya. 

Acara peluncuran buku tersebut bertepatan dengan hari ulang tahun ke-55 Tony Wenas, yang dihadiri istri Tony, Shita Manik-Wenas, dan putranya Diego Wenas. Tony sejak 1 Maret 2017 lalu menjabat Executive Vice President PT Freeport Indonesia. Sebelumnya Tony pernah menjabat CEO PT Riau Andalan Pulp & Paper dan CEO PT Vale Indonesia (INCO).

FOTO OLEH CHAPPY HAKIM

Peluncuran Buku “Tony Wenas – Chief Entertainment Officer – Work and Fun are Soulmates” di Airman Lounge, Hotel Sultan Jakarta, Sabtu (8/4/20170 malam. Dari kiri: Tony Wenas, penulis buku Robert Adhi Ksp, dan MC Lilo KLA Project.

Peluncuran buku dalam suasana santai itu dihadiri para sahabat Tony Wenas, di antaranya mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Jenderal Kehormatan AM Hendroprijono; mantan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Purn Chappy Hakim yang pernah menjabat Presdir PT Freeport Indonesia; Presiden Direktur Metro TV Adrianto Machribie yang pernah menjabat Presdir PT Freeport Indonesia; Presiden Direktur dan CEO PT Vale Indonesia Nico Kanter yang juga sepupu dan teman main Tony di masa kecil dan remaja; CEO Sintesa Group Shinta Widjaja Kamdani; Duta Besar RI untuk Selandia Baru Tantowi Yahya;  HS Dillon; musisi Addie MS dan Fariz RM; serta kolega Tony di Freeport Indonesia, PT RAPP, PT Vale Indonesia, juga teman kuliah dan teman sekolah. 

Adriano Machribie yang menulis Epilog buku ini mengungkapkan, Tony Wenas berada dalam “dua Solid”, yaitu “Solid 80”, band yang dibentuknya bersama teman-temannya ketika Tony masih mahasiswa Fakultas Hukum angkatan 1980, dan solid dalam pekerjaannya.  “Berkiprahnya Tony di band Solid 80, membantunya belajar bertanggyng jawab dalam memimpin musisi yang cenderung individualistis dan egois sehingga Tony paham gaya kepemimpinan yang efektif. Salah satu gaya kepemimpinan itu adalah keluwesannya dalam beradaptasi,” kata Adrianto. 

Ibarat mengelola sebuah band, Tony Wenas memimpin perusahaan dengan menciptakan harmoni. Tak heran bila banyak orang menyebut Tony sebagai problem solver dan trouble shooter. Saking seringnya menyelesainya masalah dalam sejumlah perusahaan yang dipimpinnya, Tony menyebut, “Problem is my middle name.” 

Buku ini juga memuat pandangan-pandangan Tony Wenas tentang cara dia memimpin perusahaan dan menyelesaikan banyak persoalan di berbagai perusahaan yang dipimpinnya.

Peluncuran Buku “Tony Wenas, Chief Entertainment Officer, Work and Fun are Soulmates” di Airman Lounge, Hotel Sultan Jakarta, Sabtu (8/4/2017) . Tony Wenas (kedua dari kanan), Rhenald Kasali (kedua dari kiri), Adrianto Machribie (ketiga dari kanan), Agung Laksamana (paling kiri), penulis buku Robert Adhi Ksp (ketiga dari kiri) dan perwakilan penerbit Gramedia Pustaka Utama Andi Tarigan (paling kiri)

Agung Laksamana, Corporate Affairs Director APRIL Group mengakui Tony Wenas mampu hidup dalam keseimbangan. Dia CEO yang bisa hidup dalam dunia yang berbeda. Biasanya CEO hanya memikirkan masalah finansial dan urusan perusahaan, tapi Tony berbeda. Otak kiri dan otak kanannya sama-sama berfungsi maksimal,” kata Agung, yang juga Ketua Umum Perhumas.

Buku ini juga memuat sekilas kisah band “Solid 80” pimpinan Tony Wenas, yang pada masanya dianggap sebagai boyband Fakultas Hukum UI. Dalam acara itu, Tony Wenas bersama personel band “Solid 80” Kurnia Wamilda Putra, Hendrasly Ahmad Sulaiman, Jodie Wenas dll membawakan lagu-lagu dari grup Queen di antaranya “We Are The Champions” dan “Bohemian Rhapsody”. 

Buku ini juga memuat testimoni sejumlah sahabat, kolega dan keluarga yang mengenal sosok Tony Wenas, mulai dari teman sejak SD, SMP, SMA, kuliah, sampai kolega Tony dalam dunia kerja dan teman-teman ngebandnya.

Editor penerbit PT Gramedia Pustaka Utama Andi Tarigan mengatakan, buku yang dicetak full colour ini dijual di toko buku Gramedia di seluruh Indonesia mulai akhir April dengan harga Rp 125.000 per eksemplar.  “Buku ini ditulis dengan bahasa yang ringan, dan layak dibaca oleh para profesional, pemula, dan siapa saja,” kata Andi Tarigan.

SUMBER: KOMPAS.ID, MINGGU 9 APRIL 2017