Arsip Tag: Jack Ma

Siapa 10 Miliarder Terkaya di China?


Pony Ma Huateng, orang terkaya di China. REPRO CHINA DAILY

 

Majalah bisnis China, New Fortune, mengeluarkan daftar terakhir 500 orang terkaya di China berdasarkan kekayaan pribadi mereka per 8 Mei 2018.

Pony Ma atau Ma Huateng (46), pendiri dan CEO Tencent, raksasa teknologi China, dinobatkan sebagai orang paling kaya di China tahun 2018, menggeser posisi Wang Jianlin, chairman perusahaan pengembang realestat Dalian Wanda.

Orang terkaya nomor dua di China adalah Jack Ma (Alibaba) dan nomor tiga Xu Jiayin (Evergrande Group).

Pony Ma mendirikan dan memimpin perusahaan layanan pesan instan China yang bermarkas di Shenzhen. Platform internetnya termasuk QQ, WeChat, dan Tenpay. Tencent kini menjadi perusahaan paling bernilai di Asia.

Tidak seperti Jack Ma (meskipun sama-sama bermarga Ma, keduanya tidak punya hubungan keluarga), Pony Ma cenderung menghindari sorotan publik.  Ia juga masuk dalam daftar ”World’s 10 Most Powerful CEO’s” tahun 2018 dan daftar 15 orang terkaya di dunia.

Pony Ma mengenyam pendidikan di Universitas Shenzhen dan mendapatkan ijazah dalam ilmu komputer pada 1993. Ia kemudian bekerja mengembangkan peranti lunak ”pager”. Pada masa itu, China baru memiliki satu komputer untuk 100 orang.

Ia tinggal di Shenzhen dan menghasilkan 176 dollar AS untuk pekerjaan pertamanya. Lima tahun setelah lulus, tulis CNBC.com, Pony Ma, yang saat itu berusia 27 tahun, bergabung dengan empat teman sekelasnya di universitas untuk ikut mendirikan Tencent. Mereka menciptakan layanan pesan instan mirip AOL Messenger yang disebut QQ yang terhubung pada desktop dan ponsel. QQ langsung menjadi platform pesan instan terbesar di China.

Tencent mulai menghasilkan uang melalui iklan dan biaya bulanan dari pengguna chat QQ premium. Sampai 2001, Tencent mengumpulkan 32 juta dollar AS dalam investasi dan pada 2004 Tencent go public di Hong Kong. Pada 2011, Tencent meluncurkan aplikasi pesan khusus ponsel yang dinamakan WeChat, terpisah dari QQ. Sejak saat itu, WeChat dijuluki ”satu aplikasi mengatur semuanya”.

WeChat makin populer di China, sementara Whatsapp yang sudah diakuisisi Facebook dilarang digunakan di China. Pengguna aktif WeChat hampir 1 miliar orang setiap bulan. Mereka dapat mengirim teks, panggilan, bermain gim, mengirim uang, berbelanja, membayar pesanan di restoran, memesan taksi, dan bahkan berkencan daring.

Lanjutkan membaca Siapa 10 Miliarder Terkaya di China?

Iklan

Jack Ma, Tak Pernah Juara di Sekolah, Kini Orang Terkaya di Tiongkok


ROBERT ADHI KSP

Jack Ma (50) tidak pernah menjadi juara di sekolah. Dia berulang kali mengalami penolakan. Dia pernah ditolak masuk universitas. Berulang kali pula dia melamar pekerjaan dan ditolak berbagai perusahaan. Tak seorang pun yakin dengan masa depan Jack Ma. Namun, lelaki kelahiran Hangzhou, Tiongkok ini tidak pernah menyerah.

Jack Ma, pendiri dan Pemimpin Alibaba.com, perusahaan e-dagang asal Tiongkok, menjadi orang terkaya di Tiongkok setelah penjualan saham perdana Alibaba di bursa Amerika Serikat mencatat rekor 25 miliar dollar AS pada September 2014. Dia menjadi orang Tiongkok daratan pertama yang masuk dalam daftar orang terkaya dunia versi majalah Forbes, dengan kekayaan bersih 25,5 miliar dollar AS (per Juni 2015).

Jack Ma

Jack Ma kini menjadi contoh inspirasi bagi banyak orang yang memulai e-dagang. Pelajaran yang dapat dipetik dari seorang Jack Ma adalah dia tumbuh dari kehidupan yang sangat miskin dan dia bukan seorang juara di sekolahnya. Dia pernah tiga kali gagal masuk ke universitas, namun terus mencobanya sampai berhasil.

Ketika akhirnya berhasil menikmati pendidikan tinggi, Jack Ma memastikan, dia juga menggunakan waktunya untuk bekerja praktik. Dia bekerja sebagai seorang pemandu wisata di Tiongkok. Dia belajar dari kerja keras dan interaksi dengan penduduk setempat serta wisatawan asing. Dia mulai mengembangkan pandangan pribadinya tentang kapitalisme dan kewirausahaan serta melihat web sebagai masa depan bisnis.

Richard Branson dalam situs Virgin.com menyatakan setuju dengan Jack Ma bahwa internet akan menciptakan, bukan menghancurkan, banyak pekerjaan dalam tahun-tahun mendatang. Salah satu tugas paling penting bagi kemanusiaan adalah memberi setiap orang di bumi ini kesempatan untuk terhubung secara online.

Terinspirasi oleh kisah-kisah Seribu Satu Malam, Jack Ma kemudian memutuskan menggunakan nama Alibaba untuk perusahaannya yang membuka pintu bagi usaha kecil dan menengah. “Suatu hari, saya di San Francisco dan saya berpikir Alibaba adalah nama yang baik. Alibaba membuka akses untuk perusahaan-perusahaan kecil dan menengah,” katanya. Filosofi Jack Ma semuanya tentang hubungan pribadi, juga bagaimana dia merekrut orang. “Jangan mempekerjakan orang yang paling berkualitas, tetapi carilah yang paling gila,” katanya tertawa. “Anda membutuhkan orang dengan ide-ide yang berbeda untuk membuat perusahaan ini hidup, bukan orang-orang yes men,” ujarnya.

Guru Bahasa Inggris

Ketika berbicara dalam acara makan siang pada Economic Club of New York, Selasa (9/6/2015), Jack Ma mengungkapkan, periode menjadi guru Bahasa Inggris menjadi masa terbaik dalam hidupnya. Setelah lulus dari perguruan tinggi tahun 1988, dia bekerja sebagai guru Bahasa Inggris di universitas di kota kelahirannya, Hangzhou. Dia hanya mendapatkan gaji 12 dollar AS sebulan, menurut program dokumenter tentang hidup Jack Ma berjudul Crocodile in the Yangtze. “Ketika tidak memiliki banyak uang, Anda tahu bagaimana menghabiskannya,” ucap Ma. “Uang 1 miliar dollar AS bukanlah uang Anda. Uang yang saya miliki hari ini adalah tanggung jawab. Itu merupakan kepercayaan orang terhadap saya,” katanya.

Ini bukan pertama kali Jack Ma berbicara tentang bebannya menjadi seorang miliarder. Ketika berbicara dalam sebuah panel di Clinton Global Initiative di New York, Ma melihat hari-harinya sebagai guru Bahasa Inggris sebagai pengalaman fantastis, menurut CNN Money. Dia mengatakan kepada setiap orang, “Dengan 1 juta dollar AS, Anda menjadi beruntung, tetapi ketika Anda memiliki 10 juta dollar AS, Anda mendapat masalah.”

Setelah penjualan saham perdana Alibaba, Jack Ma kepada CNBC mengatakan, tekanan datang dengan tanggung jawab pada dia, apalagi kini dunia berfokus pada nilai saham Alibaba. “Penjualan saham perdana besar karena saya senang dengan hasilnya. Tapi, ketika orang berpikir terlalu tinggi tentang Anda, Anda memiliki tanggung jawab untuk tenang dan menjadi diri sendiri,” katanya.

Lanjutkan membaca Jack Ma, Tak Pernah Juara di Sekolah, Kini Orang Terkaya di Tiongkok