Arsip Kategori: Intelijen

Pembantaian Munich 1972 dan Pembalasan Mossad


oleh ROBERT ADHI KSP

Selasa, 5 September 1972, pukul 04.00 menjelang pagi. Delapan orang bersenjata memanjat pagar dan menyelinap masuk ke perkampungan atlet Olimpiade di Munich (Muenchen), Jerman. Membawa tas besar, mereka menuju lantai empat bangunan di Connollystrasse Nomor 31, tempat atlet dan pelatih laki-laki Israel tinggal.  

Bersenjatakan senapan serbu dan granat, kelompok yang menamakan diri sebagai organisasi Black September, salah satu faksi PLO, itu masuk ke apartemen pertama dan menyandera pelatih dan ofisial Israel, yaitu Yossef Gutfreund, Amitzur Shapira, Kehat Shorr, Andrei Spitzer, Jacov Springer, dan Moshe Weinberg. 

Mereka kemudian masuk ke apartemen lain dan menangkap atlet gulat dan atlet angkat besi Israel, Eliezer Halfin, Yossef Romano, Mark Slavin, David Berger (sarjana hukum blasteran Israel-Amerika), dan Zeev Friedman. 

Kelompok bersenjata itu melepaskan tembakan ketika Romano dan Weinberg berusaha melawan. Kedua orang itu tewas di tempat. Teroris tersebut kemudian menyandera sembilan orang.

ISTIMEWA

Kelompok Black September menyelinap ke perkampungan atlet Olimpiade Munich tahun 1972, membunuh atlet/ofisial Israel, dan menyandera sembilan orang. Kelompok itu kemudian menembak sembilan atlet/ofisial Israel.

Pemimpin kelompok itu, yang dikenal dengan nama Luttif Afif atau nama samaran Issa, berusia 35 tahun, mengajukan sejumlah permintaan, di antaranya agar 234 tahanan yang sebagian besar warga Palestina dibebaskan dari penjara Israel dan dibawa ke negara Arab yang aman. Mereka juga menuntut dua orang lainnya, Andreas Baader dan Ulrike Meinhof, pemimpin kelompok teroris Baader-Meinhof, dibebaskan dari penjara Jerman.  

Pertandingan olahraga dunia di Olimpiade ke-20 di Munich itu dihentikan sementara. Jaringan televisi yang sebelumnya menyiarkan pertandingan olahraga kelas dunia itu langsung beralih melakukan siaran langsung real time aksi terorisme di Munich dan disaksikan sekitar 900 juta orang dari lebih dari 100 negara di seluruh dunia. 

Lanjutkan membaca Pembantaian Munich 1972 dan Pembalasan Mossad

Iklan

Teori Konspirasi dalam Kematian Putri Diana


oleh ROBERT ADHI KSP

 

Diana1
Putri Diana dan Pangeran Charles saat menikah pada 29 Juli 1981. DOKUMENTASI HARIAN KOMPAS

 

Sabtu, 30 Agustus 1997, malam. Putri Diana (36) dan kekasih barunya, Dodi al-Fayed (41), putra Mohammad al-Fayed—pengusaha Inggris berdarah Mesir—menikmati makan malam dalam kamar suite berinterior suasana abad ke-18 di Imperial Suite di Hotel Ritz Paris, Perancis.

Diana dan Dodi baru saja tiba di Paris setelah berlibur di Pulau Sardinia, Italia. Diana dan kekasihnya menghabiskan satu minggu di atas kapal pesiar mewah sepanjang 60 meter bernama ”Jonikal” yang berlayar di pesisir Pantai Emerald di Pulau Sardinia. Kapal pesiar mewah itu milik Mohammad al-Fayed. Jonikal berkali-kali berhasil menghindari para paparazi yang mengejarnya. Diana tampak kecewa karena dia diburu seperti itu. Suasana hati Diana tegang. Diana memberi tahu Dodi bahwa dia ingin ke Paris ”sesegera mungkin”.

Diana dan Dodi baru saja tiba di Paris setelah berlibur di Pulau Sardinia, Italia. Diana dan kekasihnya menghabiskan satu minggu di atas kapal pesiar mewah sepanjang 60 meter bernama Jonikal yang berlayar di pesisir Pantai Emerald di Pulau Sardinia.

Dalam hitungan jam, pesawat Gulfstream-IV mendarat di bandara pribadi Sardinia. Jet pribadi itu kemudian terbang dari Sardinia menuju bandara Le Bourget, sekitar 16 kilometer sebelah utara Paris.

Henri Paul, pelaksana tugas kepala keamanan Hotel Ritz Paris, menjemput mereka di bandara Le Bourget, lalu membawa mereka ke Hotel Ritz yang berlokasi di Place Vendome No 15. Hotel yang dibangun tahun 1898 oleh pengusaha hotel asal Swiss, Cesar Ritz, dan berkolaborasi dengan chef asal Perancis, Auguste Escoffier, itu dibeli oleh Mohammad al-Fayed pada tahun 1979 yang kemudian merenovasinya.

Pada tahun 1997, Mohammad al-Fayed (tahun 2017 ini berusia 88 tahun) adalah pemilik department store Harrods di Knightsbridge, London. (Harrods dijual Mohammad al-Fayed pada 2010 ke perusahaan Qatar dengan nilai 2,4 miliar dollar AS.)

Pukul 23.45, Mohammad al-Fayed menelepon Henri Paul. ”Kamu harus menyopiri mobil itu hati-hati. Kamu tidak boleh lupa, nyawa ibu calon raja Inggris dan putra tercinta saya ada di tanganmu. Saya percaya kamu tidak akan melupakan itu. Hanya Tuhan yang tahu betapa saya memercayaimu,” kata Al-Fayed.

Pukul 23.50, pengawal Diana dan Dodi, Trevor Rees-Jones, berada di dalam bar Ritz bersama staf keamanan hotel lainnya dan Henri Paul. Mereka mendiskusikan rute mana yang akan diambil. Paul sangat optimistis. ”Hotel akan menyediakan dua Range Rover untuk menipu para paparazi. Tipuan ini akan memberi Paul cukup waktu untuk meloloskan dari kejaran paparazi. ”Kendengarannya bagus,” kata Rees-Jones.

Minggu, 31 Agustus 1997, pukul 00.15. Henri Paul di lobi hotel menggunakan ponselnya untuk menggerakkan dua kendaraan tipuan. Empat menit kemudian, dua Range Rover itu keluar dari Place Vendrome di depan Ritz dan melaju kencang. Sejumlah paparazi tergoda untuk mengejar dua mobil itu.

Pukul 00.20, di pintu belakang Hotel Ritz, Henri Paul tiba dengan Mercedes dan menjemput Diana dan Dodi. Dua sejoli itu naik Mercedes S-280 yang disopiri Henri Paul. Mobil itu melaju di jalan-jalan di kota Paris, berusaha menghindari kejaran para paparazi yang masih menunggu di sekitar hotel.

Pukul 00.22, sebuah Fiat Uno warna putih melintasi lampu pengatur lalu lintas (traffic light) di Place de la Concorde. Paul menghentikan Mercedes di traffic light itu.

Lanjutkan membaca Teori Konspirasi dalam Kematian Putri Diana

Terorisme dan Rasa Aman di Malaysia


Gambar

ROBERT ADHI KSP

Malaysia menangkap sejumlah anggota kelompok teroris dari Somalia, Al Shabaab atau Al Shabab, yang masuk ke negeri itu. Mereka diduga merencanakan aksi teror di sekolah dan universitas swasta serta mencari sasaran turis asing di Malaysia. Benarkah teroris internasional kini mengincar Malaysia sebagai salah satu ”base camp”?

Unit Khusus Anti Teroris Malaysia, pekan lalu, menangkap enam anggota kelompok Al Shabaab, kelompok teroris yang memiliki jaringan Al Qaeda. Surat kabar Malaysia, The Star, melaporkan, mereka masuk ke Malaysia beberapa pekan sebelumnya. Jumlah tersangka yang ditangkap akan bertambah. Polisi beraksi cepat sebelum mereka menyerang negeri ini. Lanjutkan membaca Terorisme dan Rasa Aman di Malaysia

AS Sadap Telepon dan “E-mail”


Gambar

ROBERT ADHI KSP

HARI-hari ini Amerika Serikat menuai protes dari sekutu-sekutunya. Para pemimpin negara Perancis, Jerman, Brasil, dan Meksiko menyampaikan protes atas praktik-praktik intelijen yang dilakukan Amerika, salah satunya dengan menyadap telepon pemimpin negara.
 

Kasus terakhir, hari Rabu (23/10), Kanselir Jerman Angela Merkel menelepon Presiden Amerika Serikat Barack Obama setelah menerima informasi bahwa Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (National Security Agency/NSA) menyadap telepon selulernya.Juru bicara Merkel menyebutkan, ”Pemimpin Jerman tak bisa menerima praktik-praktik semacam ini.” Merkel meminta para pejabat AS melakukan klarifikasi sejauh mana pengawasan mereka di Jerman. (Merkel’s call to Obama: are you bugging my phone, The Guardian, 23 Oktober 2013).

Lanjutkan membaca AS Sadap Telepon dan “E-mail”

Writing is the Painting of the Voice

%d blogger menyukai ini: