Bermalam di Ladang Ganja Aceh


Bulan Mei 1990, saya mendapat tugas Kompas ke Aceh, memenuhi undangan Mabes Polri terkait Operasi Nila. Waktu itu Polri gencar menggelar operasi pemberantasan ganja di Aceh Tenggara, Aceh Besar, dan Aceh Timur.

Aceh merupakan daerah pertama di luar Jawa yang saya datangi dalam kaitan tugas jurnalistik di luar kota. Sebelumnya, dari tahun 1987 sampai April 1990, tugas jurnalistik saya hanya seputar Tasikmalaya, Garut, Ciamis, Bandung, dan Tangerang. Tugas di Jakarta baru dimulai bulan Juli 1990.

 

Operasi Ganja di Aceh
Bersama anggota Gegana Polri, saya menginap di ladang ganja di Aceh, Mei 1990.

Ini kali kedua saya ditugaskan meliput acara di Aceh. Beberapa bulan sebelumnya, awal tahun 1990, saya meliput acara Menteri Perumahan Rakyat Siswono Yudohusodo meresmikan perumahan karyawan PT Pupuk Iskandar Muda di Lhokseumawe.
.
Meski dinas luar kota ke Aceh hanya beberapa hari, bagi saya tugas ini mengasyikkan. Pagi-pagi sekali saya ke Bandar Udara Kemayoran. Ada tiga media nasional yang diundang. Dua lagi, kalau tak salah ingat, dari majalah Tempo (Robin) dan majalah Editor (Dadi). Dari Dispen Polri, ada Kapten Anton Tabah.

Berbeda ketika meliput acara Menpera di Aceh sebelumnya, kali ini saya naik pesawat kecil (saya lupa jenis pesawatnya), tapi pesawat itu hanya bisa mengangkut sekitar 10 penumpang. Terbang dengan pesawat kecil bikin saya deg-degan dan mengalami mabuk udara. Beberapa kali pesawat mengalami turbulensi.

 

Operasi Ganja di Aceh
Memamerkan senjata yang digunakan anggota Gegana Polri.

 

Dari Bandara Kemayoran Jakarta, pesawat Polri itu singgah di Palembang, Sumatera Selatan, untuk mengisi bahan bakar.  Setelah itu, pesawat ini singgah lagi di Pekanbaru, Riau.

Dari Pekanbaru, pesawat polisi ini singgah lagi di Medan, Sumatera Utara. Di Medan, sudah menunggu helikopter polisi, yang kemudian membawa kami berempat ke Aceh.

Heli itu turun di hutan di Tranggon, Aceh Tenggara (kalau tidak salah ingat). Saya bersama Robin, Dadi, dan Mas Anton Tabah bermalam di ladang ganja di kawasan hutan Aceh.

 

Operasi Ganja di Aceh
Naik helikopter polisi ke ladang ganja di Aceh, Mei 1990.

 

Ladang ganja di dalam hutan di Tranggon itu ditemukan oleh pasukan Gegana Polri yang terlibat dalam Operasi Nila di Aceh. Operasi Nila 1990 ini dipimpin Brigjen (Pol) Hadiman, Komandan Satgas Walet.

Deputi Kapolri Bidang Operasi (Deops) Mayjen Pol Muslihat Wiradiputra sempat meninjau lokasi ladang ganja di Tranggon itu. Ia terbang naik helikopter dan sempat bercakap-cakap dengan perwira Gegana. (Kini Pak Muslihat sudah almarhum, meninggal dunia tanggal 8 Agustus 1991 silam atau hampir satu tahun setelah Operasi Nila 1990 digelar).

Operasi Ganja di Aceh
Deputi Kapolri Bidang Operasi Mayjen Pol Muslihat W (berjaket, berkaca mata, memegang tongkat kayu) dalam Operasi Nila bulan Mei 1990. FOTO: DOKUMENTASI KOMPAS/ROBERT ADHI KUSUMAPUTRA

Di dalam hutan itu, kami ditemani Komandan Satuan Gegana Polri Letkol Pol Ridwan Karim dan Mayor Pol Jusuf Manggabarani, serta perwira Polri lainnya  Rajiman Tarigan.

“Kita harus minta izin kepada ‘nenek’ dulu kalau mau tidur di sini,” kata Pak Tarigan. Yang dimaksud dengan “nenek” adalah penunggu hutan. Pak Tarigan, polisi berdarah Batak Karo itu menancapkan “sesuatu benda” di lokasi tempat kami bermalam, mungkin supaya kami aman dari “gangguan”.

Kami menikmati suasana sepi dan gelap di malam hari di dalam belantara hutan itu. Saya terlelap tidur karena sudah terlalu lelah melakukan perjalanan seharian. Di hutan itu, kami merasa aman ditemani anggota Gegana Polri.

Esok paginya, kami sempat mandi di sungai jernih yang mengalir di tengah hutan.

 

Operasi Ganja di Aceh
Mandi sungai di tengah hutan di Aceh bersama anggota Gegana Polri, Mei 1990.

 

Waktu bertemu dengan Ridwan Karim dan Jusuf Manggabarani di hutan Aceh, saya melihat polisi-polisi itu betul-betul pemberani dan tak kenal rasa takut. Dengan seragam Gegana dan senjata lengkap,  mereka mengobrak-abrik ladang ganja.

Tim Gegana menemukan ladang ganja setelah melakukan pemantauan dari helikopter.  Untuk mengelabui penggarap ladang ganja, heli polisi langsung meninggalkan ladang itu. Dua hari kemudian, tim Gegana menyergap empat tersangka. Satu orang lainnya yang diduga merupakan gembong, Mat Bedul asal Desa Terlis, Tranggon, Aceh Tenggara, tewas ditembak.

Operasi Ganja di Aceh
Ladang ganja di Aceh yang ditemukan tim Gegana Polri dalam Operasi Nila, Mei 1990. FOTO: DOKUMENTASI KOMPAS/ROBERT ADHI KUSUMAPUTRA

Komandan Satgas Walet Brigjen Hadiman memberikan keterangan pers di Lhokseumawe tentang hasil Operasi Nila 1990 yang digelar hampir satu bulan (24 April – 16 Mei 1990). Bersama dua wartawan Tempo dan Editor, serta Kapten Anton Tabah, saya terbang ke Lhokseumawe untuk menghadiri jumpa pers Brigjen Hadiman tentang Operasi Nila. Sejumlah wartawan hadir dalam jumpa pers itu. Tapi saya merasa lebih beruntung karena tidak hanya sekadar mendengarkan keterangan pers, tetapi sempat datang ke ladang ganja, bahkan bermalam di hutan. Berita itu dimuat di halaman 1 Harian Kompas Sabtu 19 Mei 1990.

 

OpNila190590
Berita “Operasi Nila di Aceh: Gembong Pengedar Narkoba Tewas Ditembak” dimuat di halaman 1, Sabtu 19 Mei 1990.

 

Dari Lhokseumawe, kami terbang naik heli kembali ke Medan. Di Bandara Polonia, sudah menunggu pesawat kecil itu lagi. Seperti waktu berangkat, pesawat singgah di Pekanbaru dan Palembang untuk mengisi bahan bakar. Setelah itu pesawat terbang kembali ke pangkalan Polairud di Bandara Kemayoran Jakarta.

Pengalaman bermalam di di ladang ganja di hutan Aceh pada tahun 1990 bersama Gegana Polri menjadi pengalaman berkesan bagi saya. Maklumlah, pada tahun itu saya masih menjadi wartawan baru di Harian Kompas.

Pengalaman berkesan juga saya dapatkan karena masih sempat merasakan terbang dari dan mendarat di Kemayoran. Tak berapa lama kemudian, Bandara Kemayoran hanya tinggal nama. Bekas kawasan bandara itu berubah menjadi pusat bisnis dan permukiman baru.

Tahun 1991, Jusuf Manggabarani  menjabat Dansat Gegana Polri menggantikan Ridwan Karim, sampai tahun 1995. Ia kembali menjabat Komandan Gegana tahun 1997-1998. Terakhir Jusuf Manggabarani menjabat Wakil Kapolri tahun 2010-2011 dengan pangkat Komisaris Jenderal. Sedangkan Rajiman Tarigan terakhir menjabat Wakil Kapolda Metro Jaya dengan pangkat Brigadir Jenderal. Ridwan Karim juga terakhir berpangkat Brigadir Jenderal. Ketiganya kini sudah pensiun dari Polri.

Robert Adhi Ksp
Palmerah, 6 September 2012

 

SUMBER: Blog Asyiknya Jadi Wartawan 

Iklan