Warisan Putera Astaman: Dari Samsat sampai Patroli Keamanan Sekolah


Di tengah ramainya pembahasan mengatasi perkelahian pelajar akhir-akhir ini, sebenarnya sudah solusi ampuh yang dilakukan oleh Polri. Salah satu putra terbaik Polri, Mayor Jenderal Polisi Purnawirawan I Gusti Made Putera Astaman, pada tahun 1970-an sudah menggagas dan menerapkan Patroli Keamanan Sekolah di Jakarta dan kemudian diikuti sejumlah daerah.

Ketika menjabat Kepala Direktorat Lalu Lintas (Kaditlantas) Polda Metro Jaya tahun 1973-1978, Putera Astaman memperkenalkan Patroli Keamanan Sekolah (PKS) sekaligus memassalkannya. Waktu itu Astaman berpendapat, polisi tak bisa selamanya nongkrong terus-menerus di sekolah, untuk mencegah perkelahian pelajar. 

Karena itu para siswa perlu dilatih secara swakarsa mengamankan lingkungan sekitarnya. Jika setiap sekolah memiliki 30 orang siswa yang berdisiplin tinggi dan memiliki visi kamtibmas ke depan, maka setidaknya mereka harus dapat mempengaruhi teman-teman lainnya. Konsep ini ternyata merambah ke daerah- daerah lainnya. Bahkan di Jakarta sendiri, Patroli Keamanan Sekolah berkembang dan didukung Pemprov DKI Jakarta. 

Bagaimana nasib Patroli Keamanan Sekolah saat ini? Mengapa Polda Metro Jaya dan Pemprov DKI tidak mencoba menerapkan lagi Patroli Keamanan Sekolah yang pernah digagas Pak Putera Astaman? 

Pak Putera Astaman seorang polisi yang enerjik dan memiliki visi memajukan Polri. Putera Astaman terakhir menjabat Deputi Kapolri Bidang Operasi (Deops)  — dahulu jabatan ini jabatan strategis, orang nomor dua di bawah Kapolri, yang mengendalikan bidang operasi Polri selain Deputi Bidang Administrasi (Demin). 

Saya punya kenangan manis bersama Pak Putera Astaman ketika meliput Sidang Interpol di Dakar, Senegal tahun 1992 silam. Bersama Pak Putera Astaman pula, kami melanjutkan perjalanan, mengunjungi Markas Besar Interpol di Lyon, Perancis dan Markas Besar Scotland Yard di London, Inggris. Sungguh kenangan tak terlupakan.

Bertahun-tahun kemudian, saya bertemu lagi dengan Pak Putera Astaman tahun 2011 lalu. Saat itu ia masih tampak sehat untuk orang berusia 73 tahun. Meski sudah pensiun dari Polri, Pak Putera masih mencintai Polri. Ini terlihat dari masih banyaknya gagasan yang disampaikan untuk memajukan Polri.  Entah bagaimana respon petinggi Polri saat ini atas gagasan Pak Putera tersebut.

***

                                  Mayjen Pol (Purn) IGM Putera Astaman

                 KONSEPTOR SAMSAT DAN PATROLI KEAMANAN SEKOLAH

JAUH hari sebelum deregulasi didengung-dengungkan, penyederhanaan prosedur pengurusan kendaraan bermotor sebenarnya sudah dilakukan sejak tahun 1973 dengan berdirinya Kantor Samsat (Sistem Manunggal Satu Atap). Dan selama 20 tahun, Kantor Samsat melayani masyarakat pemilik kendaraan bermotor dengan lancar.

Namun ketika pertengahan tahun 1993 pengurusan STNK diumumkan berlaku kembali 5 tahun sekali, maka orang yang paling sedih adalah Mayor Jenderal Polisi (Purnawirawan) I Gusti Made Putera Astaman (56), konseptor Kantor Bersama Samsat. “Ini betul-betul suatu kemunduran. Mengapa orang tidak melihat aspek historisnya?” ujarnya.

 

Putera Astaman301293
Tulisan tentang sosok Mayjen Pol Purn Putera Astaman dimuat di Harian Kompas, Kamis 30 Desember 1993.

 

Sebelum konsep Samsat diperkenalkan, situasi pengurusan surat- surat kendaraan pada tahun 1970-an boleh dibilang semrawut. Penggelapan pajak kendaraan merajalela. Masyarakat yang ingin memperpanjang STNK harus membuang waktu cukup lama karena mesti mendatangi tiga kantor. Mereka yang hendak membayar pajak harus datang ke kantor pajak, menunggu dipanggil dan menghabiskan satu hari.

Esoknya, mereka yang hendak membayar Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ), harus mendatangi kantor Asuransi Jasa Raharja. Dan mereka pun harus mendatangi kantor polisi lalu lintas untuk memperoleh STNK.

Bayangkan, waktu tersita tiga hari untuk mengurus perpanjangan kendaraan bermotor. Oleh karena itulah muncul gagasan Samsat untuk menyederhanakan semua urusan itu menjadi satu hari.

Putera Astaman yang pada waktu itu (tahun 1971) menjabat Kepala Bagian Operasi Ditlantas Polda Metro Jaya mencetuskan ide ini dan diterima oleh Kapolda (saat itu) Mayjen Widodo Budidarmo dan Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin. Pelaksanaannya dimulai tahun 1973.

Namun pada pertengahan 1993, pemerintah memberlakukan STNK menjadi 5 tahun sekali. Sepintas, kelihatannya kebijakan STNK 5 tahun sekali itu menguntungkan masyarakat. Tapi pada kenyataannya, hal tersebut malah akan merepotkan masyarakat lagi. Sementara pemerintah akan merasakan berkurangnya pendapatan pajak kendaraan bermotor.

Situasi ini kembali mirip tahun 1970-an, di mana pemilik kendaraan dapat melakukan “tawar-menawar” jumlah pajak dengan oknum petugas. Tanpa hendak mengubah apa yang telah diputuskan, Putera Astaman sebagai konseptor Samsat ini berpendapat, masalah ini tetap harus dicari jalan keluarnya.

Wajar kalau Putera Astaman bicara serius soal Samsat. Sebab ia merasa sedih konsepnya tentang Samsat yang sudah diberlakukan secara nasional selama 20 tahun ini, akhirnya habis seperti tak bermakna. Padahal konsep ini sudah berjalan baik. Kalau pun masih ada kekurangan di sana-sini, itu proses menuju cita-cita yang diidamkan.

***

LAHIR sebagai “anak kolong” (ayahnya seorang polisi, I Gusti Ketut Mas, terakhir berpangkat Letnan Satu dan bertugas di Singaraja, Polda Nusra), Astaman mengaku lingkungan sekitarnya mempengaruhi perjalanan hidupnya sebagai polisi.

Bagi Putera Astaman kelahiran Denpasar 10 Juni 1938 ini, angka dua rupanya menjadi angka keramat. Selama 34 tahun perjalanannya sebagai polisi, ada jabatan-jabatan tertentu yang dialaminya dua kali. Menjadi Wakil Kapolda, Astaman mengalaminya dua kali, Wakapolda Sumbagsel (1983-84) dan Wakapolda Jateng (1984-85).

Jabatan Direktur di Mabes Polri juga dua kali, yaitu Direktur Pendidikan (1985-86) dan Direktur Bimbingan Masyarakat (1988-89). Jabatan Kapolda pun dua kali, yakni Kapolda Sulselra (1986-88) dan Kapolda Sumbagsel (1989-91). Sampai akhirnya Putera Astaman menjadi “orang nomor dua” di Mabes Polri sebagai Deputi Kapolri bidang Operasi (1991-93).

PUTERA ASTAMAN14-04
IGM Putera Astaman ketika menjabat Deputi Kapolri Bidang Operasi dengan pangkat Mayor Jenderal Polisi (sekarang disebut Inspektur Jenderal/Irjen). FOTO: DOKUMENTASI KOMPAS/ROBERT ADHI KSP

 

Pada akhir perjalanannya sebagai polisi, Putera Astaman menerima penghargaan Bintang Kebesaran Malaysia berupa Bintang Johan Mangku Negara (JMN) dari Yang Dipertuan Agung Sultan Azlan Muhibbuddin Shah di Istana Negara Kuala Lumpur.

Ini merupakan penghargaan tertinggi yang pernah diterima perwira tinggi Polri selama ini. Bersama Kolonel (Pol) Moerdiono Dharmo, Kasubdit Polisi Perairan Polri, Astaman menerima Bintang Kebesaran Malaysia itu pada 28 September 1993 silam.

Sejak menjabat Wakil Asisten Operasi Kapolri (jabatan ini sekarang sudah dihapus) tahun 1984 hingga menjadi Deputi bidang Operasi, Astaman dinilai banyak berperanan meningkatkan hubungan Polri dengan PDRM (Polis Di Raja Malaysia). Hubungannya dengan Tun Sri Mohammed Haniff (mantan Kepala Polisi Malaysia) sampai saat ini pun masih kental, meski tidak melalui jalur formal.

***

SELAIN mencetuskan konsep Samsat, Putera Astaman juga penggagas dan pelaksana “daerah bebas becak” di DKI Jakarta. Tahun 1971, saat menjabat Kepala Bagian Operasi Ditlantas Polda Metro Jaya, Astaman dibantu pihak-pihak terkait, melakukannya secara bertahap dengan beberapa rayon.

“Inilah yang paling mengesankan saya. Berperan sebagai pencetus ide, sekaligus pelaksananya. Itu kebahagiaan yang sukar dilukiskan,” katanya.

Saat menjabat Kaditlantas Polda Metro Jaya (1973-1978), Putera Astaman memperkenalkan Patroli Keamanan Sekolah (PKS) sekaligus memassalkannya. Waktu itu Astaman berpendapat, polisi tak bisa selamanya nongkrong terus-menerus di sekolah, untuk mencegah perkelahian pelajar.

Karena itu para siswa perlu dilatih secara swakarsa mengamankan lingkungan sekitarnya. Jika setiap sekolah memiliki 30 orang siswa yang berdisiplin tinggi dan memiliki visi kamtibmas ke depan, maka setidaknya mereka harus dapat mempengaruhi teman-teman lainnya. Konsep PKS ini ternyata merambah ke daerah- daerah lainnya. Bahkan di Jakarta sendiri, PKS berkembang dan didukung oleh Pemda DKI Jakarta.

Ketika menjabat Direktur Bimmas Polri (1988-89), Putera Astaman-lah yang pertama kali memprakarsai apel besar satpam. Setiap tanggal 30 Desember, satpam memperingati hari ultah korpsnya dengan semarak. Astaman melihat pentingnya peranan satpam untuk membantu tugas-tugas Polri.

Apa komentarnya tentang UULAJ ? Putera Astaman melihat UU ini memiliki jangkauan ke depan. Penegakan hukum seperti Operasi Zebra diakuinya tak bisa menyulap lalu lintas langsung membaik. Kampanye tertib lalu lintas harus dilakukan terus-menerus dan itu usaha yang tak pernah selesai, sebab para pengemudi baru selalu muncul setiap hari.

***

MESKIPUN sudah pensiun dari dinas Polri sejak pertengahan tahun 1992 silam, Mayjen Polisi I Gusti Made Putera Astaman –terakhir menjabat Deputi Kapolri bidang Operasi– ini masih memperlihatkan gairah hidup yang tinggi. Stamina tubuhnya pun masih kuat. Ini karena pengaruh Orhiba (olah raga hidup baru) yang ditekuninya sejak tahun 1987 ketika masih menjabat Kapolda Sulawesi Selatan dan Tenggara (Sulselra) di Ujungpandang.

Menikah dengan Ayu Made Sutiti (52), ia dikaruniai empat orang anak yang sudah dewasa, masing-masing AA Ngurah Wirawan (28), AA Maswijaya (25), AA Mayun Wirastiti (23), dan AA Ngurah Agung Wirayudha (28).

Setelah memasuki masa pensiunnya, Putera Astaman yang telah menerima Bintang Bhayangkara Pratama dari Presiden RI ini, sempat diusulkan menjabat Irjen di Depsos dan Deparpostel, juga pernah dicalonkan sebagai Gubernur Bali, walau akhirnya mentok.

Putera Astaman yang hingga kini masih aktif sebagai Ketua Umum Lemkari, anggota Dewan Pembina Peruman Wulaka Pariwisada Hindu Dharma Pusat dan Ketua Bidang Sosial Yayasan Kejuangan Panglima Besar Sudirman, sebenarnya termasuk putra terbaik Polri.

 

Putera Astaman 2011
Foto saya bersama Pak Putera Astaman pada 29 Juli 2011 lalu. 

 

Gagasan dan pemikirannya masih segar. Banyak sudah gagasan yang diajukan dan dilaksanakannya selama 34 tahun perjalanannya menjadi polisi. Bahkan beberapa di antaranya masih dipakai dan digunakan oleh Polri sampai sekarang.

Dari kantor barunya di gedung PT Djajanti Group di bilangan Jakarta Pusat, Putera Astaman yang menjabat salah seorang direktur perusahaan yang berperan dalam pembangunan kawasan Indonesia Timur ini kelihatan masih enerjik. Olah raga golf dan tenis tetap menjadi bagian hidupnya. “Saya masih bersyukur dapat menyelesaikan tugas di kepolisian dengan selamat dan kepala tegak..” (Robert Adhi Ksp) (KOMPAS, 30 Desember 1993)

Iklan